Banyak Ado Tentang Kulup: Pendekatan Tanpa Keringat untuk Keputusan Sunat

Ada beberapa topik pediatrik yang memicu perdebatan sengit (di antara dokter dan orang awam) mengenai apakah bayi laki-laki baru lahir yang sehat harus disunat secara rutin. Satu kubu berpendapat bahwa prosedur itu penting untuk mencegah penyakit yang berpotensi bencana, sedangkan pihak oposisi bahkan menyebut prosedur tersebut sebagai pelanggaran hak asasi manusia yang sewenang-wenang.

Klaim dari pendukung yang paling bersemangat di kedua sisi bisa jadi keras dan konyol, yang tidak membantu orang tua yang terjebak di tengah. Sebagian besar kontroversi, saya yakin, berasal dari fakta bahwa sunat adalah satu-satunya prosedur bedah elektif yang dilakukan pada neonatus. Sayangnya, pernyataan kebijakan dari American Academy of Pediatrics dan revisinya baru-baru ini tidak memadamkan api kontroversi atau memberikan kejelasan tentang perdebatan tersebut.

Bagi banyak orang tua yang bermaksud baik, seluruh masalah ini membingungkan dan menambah tekanan yang tidak perlu pada waktu yang seharusnya menyenangkan. Kepada orang tua yang cemas, saya ingin menawarkan pesan sederhana: santai! Pilihan yang Anda buat sepertinya tidak akan berdampak besar pada kesehatan anak Anda. Dan anak Anda, saya jamin, tidak akan ditanya status sunatnya pada lamarannya ke Harvard. Untuk menekankan poin ini, saya diberitahu bahwa ada orang-orang hebat yang telah memberikan kontribusi signifikan bagi masyarakat manusia dan menjalani hidup sehat hingga usia sembilan puluhan baik dengan atau tanpa kulup.

Apa yang saya sarankan agar dilakukan orang tua adalah menyadari masalah yang terlibat sehingga mereka dapat merasa nyaman dengan keputusan apa pun yang mereka selesaikan. Ketahui mengapa Anda memilih apa yang Anda pilih.

Salah satu alasan mengapa masalah ini menjadi kontroversi adalah karena diwarnai oleh pertimbangan agama dan budaya. Jika Anda ingin menyunat anak Anda karena alasan agama, artikel ini bukan untuk Anda. klinik sunat bekasi sudah tahu alasan di balik pilihan Anda, dan mungkin, Anda merasa nyaman dengannya. Pergilah dengan damai. Tapi tolong jangan salah mengartikan ini sebagai prosedur pendukung saya karena alasan agama. Hanya saja alasan pilihan Anda berada di luar lingkup artikel khusus ini. Di sisi lain, jika Anda hanya tertarik pada manfaat kesehatan potensial dari sunat, silakan baca terus.

Tempat terbaik untuk memulai memahami perdebatan ini adalah dengan melihat sekilas pernyataan kebijakan dari American Academy of Pediatrics. Akademi mengusulkan bahwa “manfaat kesehatan preventif dari sunat elektif bayi laki-laki lebih besar daripada risiko prosedur … Meskipun manfaat kesehatan tidak cukup besar untuk merekomendasikan sunat rutin untuk semua bayi laki-laki, manfaat sunat cukup untuk membenarkan akses ke prosedur ini. ” Ini adalah dukungan yang lebih antusias terhadap prosedur tersebut dibandingkan dengan posisi tahun 1999 yang menyatakan bahwa ada beberapa potensi manfaat kesehatan dari sunat “namun prosedur tersebut tidak penting bagi kesejahteraan anak saat ini, orang tua harus menentukan apa yang terbaik untuk kepentingan anak. anak.”

Lantas, apa saja manfaat kesehatan tersebut? AAP mengutip penurunan tingkat infeksi saluran kemih, kanker penis dan beberapa penyakit menular seksual (PMS) termasuk infeksi HIV. Kedengarannya cukup mengesankan, tetapi pernyataan AAP tidak secara khusus membahas apakah risiko penyakit ini perlu ditangani pada periode bayi baru lahir atau apakah prosedur tersebut adalah cara paling efektif untuk mencegah kondisi ini. Mari kita uraikan satu per satu.

Leave a reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>